Kerjasama KKMM – MAB Dalam Usaha Membantu OKU Mendapatkan Pekerjaan

KUALA LUMPUR 12 April 2021 – Kementerian Komunikasi dan Multimedia (KKMM) bersama-sama Persatuan Bagi Orang Buta Malaysia (MAB) akan merangka rancangan kerjasama jangka panjang untuk memperkasakan komuniti Orang Kurang Upaya (OKU) terutama dari segi pekerjaan.

Agensi lain yang berkaitan juga membantu kementerian dalam menjalankan penyelidikan untuk meningkatkan kemampuan masyarakat terutama dalam bidang kemahiran dan latihan.

“Melihat cabaran utama yang dihadapi oleh masyarakat OKU, peluang pekerjaan adalah antara agenda utama yang akan dikaji.

“Berdasarkan penelitian, semakin tinggi tingkat pendidikan mereka, semakin sukar bagi mereka untuk mendapatkan pekerjaan kerana stigma dan persepsi di kalangan majikan,” kata Menteri KKMM, Datuk Saifuddin Abdullah.

Ucapannya dibacakan oleh Ketua Setiausaha KKMM, Datuk Seri Mohammad Mentek semasa pelancaran Radio MAB di Brickfields, Kuala Lumpur pada Isnin lepas.

Kerjasama antara kedua-dua pihak melalui Jabatan Komunikasi Komuniti (J-KOM) diharapkan dapat memungkinkan komunikasi dua hala antara kerajaan dan masyarakat OKU.

Saifuddin berkata, J-KOM juga akan membantu komuniti OKU dengan mendengari permasalahan yang dihadapi, di samping meningkatkan kesedaran mengenai peluang pekerjaan untuk mereka.

Dia menambah bahawa dasar pemerintah untuk memastikan peluang pekerjaan 1% untuk komuniti OKU masih jauh dari sasarannya.

“Saya menyedari keadaan ini dan berjanji akan mengatasinya. Kemahiran yang dimiliki oleh komuniti ini akan digunakan pakai dengan sebaiknya dan saya tidak akan membiarkannya menjadi sia-sia. “

Radio MAB adalah projek khas yang ditubuhkan oleh MAB sebagai usaha untuk memberikan perkhidmatan terbaik untuk masyarakat sambil menyediakan platform untuk mereka mendapatkan maklumat terkini.

“Radio MAB sangat mustahak kerana ada banyak perkara yang disampaikan kerajaan mungkin kurang difahami sebilangan golongan OKU, justeru inisiatif seumpama ini diharap dapat diperluaskan pada masa akan datang,” katanya.

Selain menyebarkan maklumat dan berita, Naib Presiden MAB, Dr S Hadi Abdullah berkata Radio MAB juga bertujuan untuk menjadi platform untuk melatih dan membekalkan tenaga kerja mahir OKU dalam bidang penyiaran selain mengetengahkan bakat golongan itu.

Radio MAB mula bersiaran secara dalam talian sejak 31 Disember lepas dengan jumlah pendengar tempatan dan luar negara kini mencecah 4,000 orang setakat ini. Siaran Radio MAB boleh didengari menerusi aplikasi Zeno FM.

LEAVE A RESPONSE

Your email address will not be published. Required fields are marked *